Pasukan Garuda Gelar Latihan Batalyon Mobile Reserve di Blue Line Lebanon Selatan

  • Whatsapp
Satgas Batalyon Mekanis (Yonmek) TNI Konga XXIII-N/UNIFIL atau Indobatt menggelar latihan kesiapsiagaan Batalyon Mobile Reserve (BMR) dari Kompi Delta secara langsung ke lokasi Blue Line di TP 35 dan TP 36 yang sering terjadi ketegangan
Satgas Batalyon Mekanis (Yonmek) TNI Konga XXIII-N/UNIFIL atau Indobatt menggelar latihan kesiapsiagaan Batalyon Mobile Reserve (BMR) dari Kompi Delta secara langsung ke lokasi Blue Line di TP 35 dan TP 36 yang sering terjadi ketegangan. Foto: istimewa

Lebanon Selatan, beritayudha.com  Prajurit TNI yang tergabung dalam Satgas Batalyon Mekanis (Yonmek) TNI Konga XXIII-N/UNIFIL atau Indobatt menggelar latihan kesiapsiagaan Batalyon Mobile Reserve (BMR) dari Kompi Delta secara langsung ke lokasi Blue Line di TP 35 dan TP 36 yang sering terjadi ketegangan di wilayah Kompi Alpha, Al Adaysseh Lebanon Selatan, dimana dinilai dapat mencegah ketegangan yang semakin memanas serta menjamin keselamatan jiwa personel Satgas Indobatt.

Penilaian situasi tersebut dinyatakan dengan Alert Status oleh United Nations Interim Force In Lebanon (UNIFIL), melalui latihan BMR oleh Konga XXIII-N/UNIFIL, baik Kompi Delta di United Nations Potition (UNP) 7-1, Adshid Al Qusayr maupun Kompi Alpha yang berada di UNP 9-63, Selasa (30/6/2020).

Read More

Satgas Batalyon Mekanis (Yonmek) TNI Konga XXIII-N/UNIFIL atau Indobatt menggelar latihan kesiapsiagaan Batalyon Mobile Reserve (BMR) dari Kompi Delta secara langsung ke lokasi Blue Line di TP 35 dan TP 36 yang sering terjadi ketegangan
Satgas Batalyon Mekanis (Yonmek) TNI Konga XXIII-N/UNIFIL atau Indobatt menggelar latihan kesiapsiagaan Batalyon Mobile Reserve (BMR) dari Kompi Delta secara langsung ke lokasi Blue Line di TP 35 dan TP 36 yang sering terjadi ketegangan. Foto: istimewa

Latihan yang dilaksanakan dalam bentuk drill teknis hingga drill taktis, untuk menentukan siapa dan berbuat apa pasukan BMR pada saat di lokasi kejadian. Latihan BMR yang digelar sekaligus menguji kepiawaian driver dalam mengawaki kendaraan tempur jenis Vehicule de l’Avant Blinde (VAB) buatan Prancis di medan Lebanon Selatan yang terdiri bukit bebatuan yang terjal dan curam.

Dansatgas Yonmek TNI Konga XXIII-N Letkol Inf Prasetyo Ari Wibowo, S.Sos., M.I.Pol. menyampaikan, tujuan dari Latihan yang dilaksanakan selama dua hari tersebut diharapkan mampu melatih para pasukan Konga XXIII-N/UNIFIL lebih mawas diri dalam mempersiapkan personel dan materiil secara cepat, apabila terjadi hal menonjol serta personel BMR mengetahui hot spot yang sering terjadi ketegangan di Area Of Responsibility (AOR) Kompi Alpha, sehingga lebih memahami tugas dan tanggung jawab sebagai pasukan peacekeepers dalam menjaga perdamaian dunia.

Ditambahkan oleh Dansatgas bahwa kesuksesan latihan tidak terlepas dari skenario yang telah disiapkan oleh Kasi Ops Mayor Chk Sator Sapan Bungin, S.H. sebagai Komandan latihan. Dalam skenario tersebut diperanggapkan bahwa situasi keamanan di Lebanon Selatan, khususnya di TP 36 dan TP 35. Dimana ketegangan terjadi antara Lebanon Armed Force (LAF) dengan Israel Defence Force (IDF).

“Sehingga tim Quick Reaction Team (QRT) dari Kompi Alpha membutuhkan bantuan personel dari Peleton BMR Kompi Delta untuk mencegah ketegangan yang semakin memanas dan menjamin keselamatan personel Indobatt dari Kompi Alpha yang bertugas di lapangan,” ujarnya.

Latihan BMR ditutup dengan evalusi dan kajian ulang oleh Komandan Latihan, dilanjut apel penutupan yang dipimpin oleh Wadansatgas Mayor Inf Ucok Prihantoro dalam waktu setempat.

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *